Persiapan Menjadi Investor Reksa Dana 2020

Ilustrasi investasi
Sumber : Thinkstock, Kompas

Tahun 2020 diharapkan menjadi tahun pemulihan bagi ekonomi dan investasi. Hasil investasi reksa dana juga diharapkan bisa membaik pada tahun ini. Seperti apa persiapan bagi masyarakat yang berminat menjadi investor pada tahun 2020 ini?

Perang dagang antara China dan Amerika Serikat yang telah berlangsung selama 2 tahun ini mulai menemui titik terang dengan adanya kesepakatan tahap pertama. Hal ini memang tidak menjamin bahwa perang dagang berakhir, tapi paling tidak sudah kesepakatan yang diharapkan bisa terus berlanjut.

Harga komoditas kelapa sawit juga sudah mencetak rekor baru setelah mengalami penurunan berturut-turut selama 2 tahun terakhir. Hal ini diharapkan dapat memulihkan kinerja perusahaan sawit dan meningkatkan daya beli masyarakat terutama yang terkait dengan industri kelapa sawit.

Walaupun perbankan dan konsumsi adalah sektor yang dominan di pasar modal, dari kacamata investor asing, suka tidak suka masih ada persepsi bahwa pasar modal Indonesia identik dengan komoditas. Jadi naiknya harga sawit menjadi sesuatu yang positif terhadap pasar modal.

Di sisi lain, harga batu bara yang juga merupakan komoditas andalan masih stagnan. China merupakan importir batu bara terbesar di dunia. Perlambatan ekonomi di sana juga turut mempengaruhi harga komoditas. Berita baiknya adalah mulai ada kesepakatan dagang dan harga batu bara juga sudah tidak turun lagi walaupun belum naik.

Ketidakpastian politik akibat Pemilu dan Pilpres pada tahun 2019 sudah berakhir dengan terpilihnya kembali Joko Widodo sebagai Presiden RI dan bergabungnya Prabowo ke dalam kabinet Menteri.

Dukungan politik terhadap kuat terhadap pemerintahan ini dapat dilihat dari rencana penerbitan Undang-Undang omnibus law yang tidak mendapat halangan. Dari kacamata pasar modal, salah satu yang mendapat penilaian positif adalah penurunan tarif secara bertahap untuk pajak badan dan dividen.

Beberapa riset dari sekuritas asing juga menjadikan negara berkembang (emerging market) sebagai negara tujuan investasi di tahun ini mengingat valuasi di negara maju seperti Amerika Serikat sudah tinggi dan di negara berkembang masih murah. Net buy asing di saham sudah mulai terjadi sejak akhir 2019 dan diperkirakan masih akan terus berlanjut di 2020 ini.

Faktor-faktor di atas menjadi dasar mengapa tahun 2020 disebut sebagai tahun pemulihan untuk investasi di pasar modal. Faktor negatif dan kejutan memang akan selalu ada mengingat pasar modal memiliki karakter yang fluktuatif, namun setidaknya yang terburuk sudah lewat.

Reksa dana pasar uang
Rata-rata reksa dana pasar uang di tahun 2019 memberikan return +5.29%. Imbal hasil untuk reksa dana pasar uang di 2020 diperkirakan akan lebih rendah dibandingkan 2019 seiring dengan turunnya BI Rate dan suku bunga deposito perbankan. Biasanya manajer investasi akan memaksimalkan hasil investasi dengan kombinasi pada obligasi pemerintah dan korporasi jangka pendek.

Reksa dana pasar uang sangat cocok untuk dijadikan sebagai tempat untuk menempatkan dana darurat, kebutuhan investasi jangka sangat pendek (di bawah 1 tahun), dan atau sebagai tempat parkir sementara sebelum berinvestasi ke reksa dana yang lebih agresif.

Reksa Dana Pendapatan Tetap
Rata-rata reksa dana pendapatan tetap di tahun 2019 memberikan return +9%. Imbal hasil ini merupakan yang terbaik dibandingkan jenis reksa dana lainnya. Positifnya kinerja ini disebabkan karena tren penurunan suku bunga BI Rate yang terjadi pada tahun lalu.

Secara teori, ketika suku bunga turun, maka obligasi yang menjadi aset dasar dari reksa dana pendapatan tetap akan mengalami kenaikan. Penurunan BI Rate masih berpotensi terjadi kembali tahun ini namun dengan frekuensi dan persentase penurunan tidak sebanyak tahun lalu.

Untuk itu, reksa dana pendapatan tetap masih berpeluang naik namun persentase kenaikannya diperkirakan lebih rendah dibandingkan tahun 2019.

Reksa Dana Saham
Rata-rata reksa dana saam membukukan kinerja -14.2% di tahun 2019. Kinerja ini jauh di bawah Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang naik 1.7%. Buruknya kinerja reksa dana ini disebabkan karena kondisi pasar yang tidak sesuai perkiraan paska pemilu akibat eskalasi perang dagang dan anjloknya kinerja beberapa reksa dana saham yang berinvestasi pada saham-saham gorengan.

Tahun pemulihan pasar modal diharapkan dapat menjadi sentimen positif bagi reksa dana saham. Masuknya dana asing, sentimen positif dari omnibus law, dan harapan membaiknya kinerja emiten di 2020 diharapkan menjadi faktor pendorong kinerja. Perkiraan nilai pasar wajar untuk IHSG di 2020 menurut Panin Asset Management adalah di kisaran 7300 – 7500.

Namun perlu diperhatikan juga jika isinya saham-saham gorengan alias perusahaan yang fundamentalnya kurang baik dan valuasinya gila-gilaan, masih tetap akan sulit diramal kinerjanya. Untuk itu, dalam memilih manajer investasi, investor perlu lebih selektif.

Reksa Dana Campuran
Rata-rata reksa dana campuran membukukan kinerja +0.62% di tahun 2019. Umumnya reksa dana campuran di Indonesia memiliki kecenderungan untuk menempatkan bobot yang lebih besar pada saham sehingga hasil investasinya lebih mendekati IHSG dibandingkan obligasi.

Namun seiring dengan perkembangan, reksa dana campuran dengan bobot yang berimbang dan bobot yang lebih besar pada obligasi juga semakin banyak. Untuk itu dalam memilih reksa dana campuran, investor perlu memperhatikan bobot saham – obligasi yang bisa dilihat dalam fund fact sheet.

Strategi Investasi
Sebagai produk investasi, akan selalu terdapat risiko investasi. Untuk itu, investor perlu melakukan bisa menerapkan beberapa strategi investasi untuk mengoptimalkan risiko dan return investasi.

Bagi yang memiliki kemampuan membaca pasar yang baik, market timing merupakan strategi yang ideal. Dengan cara ini investor akan beli pada reksa dana saham ketika harganya rendah dan menjualnya ketika sudah tinggi. Namun terus terang membaca pasar merupakan perkara yang tidak mudah, manajer investasi dengan pengalaman puluhan tahun sekalipun masih bisa salah.

Untuk investor awam atau investor kebanyakan, pilihan strategi investasi bisa dilakukan dengan cara investasi berkala atau auto debet setiap bulan. Cara ini tidak menuntut kemahiran membaca arah pasar, tapi kedisiplinan untuk berinvestasi dalam jangka panjang.

Dengan rajin berinvestasi secara bulanan dalam jangka panjang, walaupun mungkin hasilnya kalah dengan orang yang pintar membaca pasar, akumulasinya dalam jangka panjang tetap akan lumayan juga.

Strategi lain yang dapat diambil adalah asset allocation. Strategi ini dilakukan dengan membagi investasi pada beberapa jenis reksa dana. Idealnya reksa dana saham merupakan instrumen ideal jangka panjang sehingga risiko volatilitas dapat diminimalkan dengan investasi berkala.

Tapi tidak dapat dipungkiri investor juga terkadang bisa menjumpai hasil yang tidak sesuai harapan untuk sebagaimana yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir ini di reksa dana saham. Untuk itu, dengan membagi ke jenis reksa dana yang lebih konservatif seperti campuran dan pendapatan tetap, ketika kinerja reksa dana saham kurang bagus ada kemungkinan hasil di lainnya masih bagus.

Strategi Asset Allocation dapat dikombinasikan dengan Investasi Berkala. Jadi membeli beberapa jenis reksa dana sekaligus dengan investasi berkala setiap bulannya. Tidak perlu khawatir dengan jumlah dana karena banyak reksa dana yang sudah dimulai dari Rp 100.000

Bagi investor awam, suasana hati ketika berinvestasi juga sangat menentukan keberlangsungan investasi jangka panjang. Kalau hanya di satu jenis yaitu reksa dana saham, walaupun jangka panjang, tentu suasana hati akan kurang baik ketika sedang mengalami pergolakan harga. Ada banyak contoh, investor yang berhenti di tengah jalan bukan karena lantaran butuh dana tapi hasil investasinya kurang baik.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat.

Artikel ini dimuat di Kompas Online 2 Januari 2020 “Persiapan Menjadi Investor Reksa Dana 2020”

Penyebutan produk investasi  (jika ada) tidak bermaksud untuk memberikan penilaian bagus buruk, ataupun rekomendasi jual beli atau tahan untuk instrumen tertentu. Tujuan pemberian contoh adalah untuk menunjukkan fakta yang menguatkan opini penulis. Kinerja Masa Lalu tidak menjadi jaminan akan kembali terulang pada masa yang akan datang. Semua data dan hasil pengolahan data diambil dari sumber yang dianggap terpercaya dan diolah dengan usaha terbaik. Meski demikian, penulis tidak menjamin kebenaran sumber data. Data dan hasil pengolahan data dapat berubah sewaktu-waktu tanpa adanya pemberitahuan. Seluruh tulisan, komentar dan tanggapan atas komentar merupakan opini pribadi.

Facebook : https://www.facebook.com/rudiyanto.blog

Twitter : https://twitter.com/Rudiyanto_zh

Belajar Reksa Dana : www.ReksaDanaUntukPemula.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s