Pilih Mana, Reksa Dana Yang Harganya Tinggi atau Rendah?

Akhir minggu lalu, Pekan Reksa Dana Nasional yang diselenggarakan oleh APRDI di Mal Central Park Jakarta resmi berakhir. Sebagai salah satu Manajer Investasi yang berpartisipasi di acara tersebut, saya melihat bahwa jalannya acara cukup sukses dimana bisa dilihat dari jumlah peserta yang hadir dan tentu saja investor yang mengisi formulir pembukaan rekening di tempat. Saya sempat datang dan jaga stand selama 2 hari (meskipun tidak seharian) serta sempat pula mengadakan Diskusi Reksa Dana yang dihadiri oleh para pengunjung dan nasabah. Dari hasil interaksi saya dengan nasabah, saya menyadari bahwa ternyata salah satu pertimbangan investor dalam membeli reksa dana adalah Harga reksa dana tersebut. Saya banyak ditanya, beli yang mana pak? yang harganya sudah puluhan ribu atau yang harganya masih ribuan?

Apakah benar bahwa harga reksa dana bisa dijadikan sebagai salah satu pertimbangan dalam membeli reksa dana?

Bagi anda yang sudah membaca blog ini dari pertama kali, tentu sudah pernah membaca artikel tentang Reksa Dana Mahal dan Reksa Dana Murah. Namun entah tidak ngeh, atau memang belum sempat dibaca, saya selalu ditanya atau mendapat pernyataan bahwa investor cenderung lebih menyukai reksa dana yang harganya lebih murah dibandingkan yang harganya lebih mahal. Dimana definisi mahal itu ya harga atau sering dikenal dengan NAB/Up reksa dana. Jadi ketika diberikan suatu katalog yang berisi daftar reksa dana dari A –  Z, kebanyakan akan berfokus pada reksa dana dengan harga lebih rendah dibandingkan reksa dana dengan harga yang lebih mahal. Beberapa melihat award / penghargaan yang diterima, namun sangat sedikit yang melihat performancenya.

Apakah benar bahwa harga reksa dana mempengaruhi kinerja reksa dana? saya akan menjawab dengan ilustrasi sebagai berikut:

Studi Kasus Pertama

Pada 30 Desember 2009, harga Panin Dana Maksima adalah 24.281,59 sementara Panin Dana Prima adalah 1.424,21. Dengan logika dimana jika harganya lebih murah, maka potensi kenaikannya lebih banyak. Tentu investor akan lebih memilih Panin Dana Prima dibandingkan Panin Dana Maksima. Pertimbangan lain, karena harga yang lebih murah, maka unit penyertaan yang diperoleh juga lebih banyak. Sebagai contoh: Panin Dana Prima pada harga 1.424,21 dengan dana Rp 1 juta akan mendapat 702.14 unit. Sementara Panin Dana Maksima dengan harga 24.281,59 dengan dana Rp 1 juta baru dapat 41.18 unit. Namun investor lupa, jika dia menjualnya satu tahun kemudian maka yang ia peroleh adalah 702.14 unit x 2319.25 = Rp 1.628.438 pada Panin Dana Prima dan 41.18 x 49.072,06 = Rp 2.020.787 pada Panin Dana Maksima.

Investor mungkin lupa atau tidak tahu bahwa sebenarnya dia bisa menjualnya unitnya sebagian-sebagian dalam bentuk unit ataupun nominal. Sebagai contoh, jika pada Akhir Desember 2010, investor Panin Dana Maksima hanya membutuhkan uang sebesar Rp 1 juta. Maka, ia tinggal mengisi formulir redemption dengan instruksi penjualan Rp 1 juta. Selanjutnya unit akan berkurang sebesar Rp 1 juta / 49.072,06 = 20.38 unit. Sehingga unit tersisa adalah 41.18 – 20.38 = 20.8 unit. Yang jika dikalikan pada harga pasar akhir desember 2010 49.072,06 menjadi senilai Rp 1.020.699. Tidak seperti saham yang harus dijual dalam kelipatan lot, investor reksa dana bisa menjual reksa dana dalam nominal yang selanjutnya akan dihitung sesuai dengan jumlah unitnya.

Studi Kasus Kedua

Pada studi kasus ke dua yang terjadi adalah kebalikan dimana Panin Dana Maksima dengan NAB/Up permulaan yang lebih tinggi dibandingkan Panin Dana Prima, ternyata memiliki kenaikan harga yang lebih kecil. Berlawanan dengan studi kasus sebelumnya. Dari grafik di atas, terlihat bahwa Kenaikan Panin Dana Prima selama 1 tahun adalah 11.96%, sementara kenaikan Panin Dana Maksima cuma 8.95%, lebih rendah dibandingkan Panin Dana Prima.

Kedua studi kasus di atas menunjukkan bahwa “Harga Reksa Dana TIDAK bisa dijadikan sebagai acuan dalam memilih reksa dana”. Baik buruknya kinerja reksa dana ditentukan oleh strategi investasi yang dijalankan dan pergerakan harga saham dan obligasi yang menjadi underlying portofolionya. Dan hasil akhir dari strategi investasi adalah kinerja reksa dana dalam bentuk return / imbal hasil yang lebih baik dibandingkan dengan benchmark.

Penyebutan produk investasi  (jika ada) tidak bermaksud untuk memberikan penilaian bagus buruk, ataupun rekomendasi jual beli atau tahan untuk instrumen tertentu. Tujuan pemberian contoh adalah untuk menunjukkan fakta yang menguatkan opini penulis. Kinerja Masa Lalu tidak menjadi jaminan akan kembali terulang pada masa yang akan datang. Seluruh tulisan, komentar dan tanggapan atas komentar merupakan opini pribadi.

Advertisements

57 thoughts on “Pilih Mana, Reksa Dana Yang Harganya Tinggi atau Rendah?

  1. Wih,salut liat pak rudiyanto menjawab 1 1 pertanyaan orang2 dsni..
    Semangat terus pak!
    Semoga bisa menjadi John Bogle versi Indonesia dan menciptakan Vanguard dalam versi Indonesia juga..

    Like

  2. Tanya pak. Apakah setiap nasabah baik untuk saham maupun reksadana ddiwajibkm ada RDI atau rekekning dana investor. Bagaimana misalnya jika kt membeli lewat bank.. Tp tidak ada rekenimg RDI tp hqnya rekening do bank itu. atau misalnya di agen yg tdk ada RDI

    Like

  3. @bustam
    Siang pak Bustam,

    Koreksi sedikit, yang diwajikan itu SID (Single Investor Identity). Kalau di investasi saham, SID itu berbarengan dibuatkan juga RDI. Hal ini karena RDI berfungsi untuk menyimpan dana tunai milik investor untuk keperluan jual beli.

    Kalau di reksa dana, tidak perlu ada RDI karena dana milik nasabah bisa berasal dari mana saja.

    Berinvestasi lewat bank tidak ada RDI karena hanya untuk reksa dana. Kalau untuk beli saham wajib ada RDI. Secara peraturan, sepengetahuan saya bank di Indonesia belum boleh menawarkan saham. Yang boleh adalah reksa dana.

    Semoga bermanfaat

    Like

  4. mohon bimbingannya pak, saya ada ilustrasi sebagai berikut:

    reksadana sucorinvest equity fund
    return: 5 (skala 1-5)
    risk: 2 (skala 1-5)
    AUM:500 miliar

    REKSADANA hpam ULTIMA EKUITAS 1
    return: 4 (skala 1-5)
    risk: 2 (skala1-5)
    AUM: 1,6 triliun

    pertanyaan saya adalah
    1.Reksadana mana yang lebih baik?
    2.Lebih baik memilih aum yang besar atau yang kecil? dan pengaruhnya terhadap apa?

    Like

  5. @karim
    Selamat malam pak Karim,

    Sehubungan dengan pertanyaan anda :
    1. Saya tidak tahu bagaimana skala risk dan return anda dibuat sehingga tidak bisa berkomentar mana yang lebih baik / kurang baik. Pengukuran kinerja bisa menggunakan metode seperti Sharpe, Treynor dan Jensen Alpha. Namun harus diperhatikan kinerja masa lalu tidak menjadi acuan akan terulang pada kinerja masa mendatang.

    2. Dampak AUM terhadap kinerja reksa dana bisa dibaca di http://rudiyanto.blog.kontan.co.id/2011/05/09/apakah-besarnya-jumlah-dana-kelolaan-berpengaruh-terhadap-kinerja-reksa-dana-saham/

    Pemilihan reksa dana bisa mempertimbangkan banyak aspek mulai dari kinerja dan dana kelolaan, namun terkadang aspek kenyamanan seperti keterbukaan, layanan agen penjual dan kemudahan transaksi serta aspek non kinerja lainnya juga berpengaruh. Untuk itu, silakan anda rasakan sendiri secara komprehensif layanan yang diberikan seperti apa baru selanjutnya memutuskan.

    Terima kasih

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s